Obrolan Sablon dengan Teman I – proses apdruk sablon ngeblok

apdruk

tanggal 31 mei 2013 iseng main ke bandung  mau ‘ngelmu sablon’ hahaha…  kenapa mesti ngelmu lagi….?  dunia sablon luas bro… banyak tekhnik dan cara yg di pakai oleh para penyablon mulai proses pemilihan screen, proses pembuatan film sampai ngebersihin tinta sablon ada beberapa pengalaman yang dapat di share oleh ‘teman’ sablon di dalam proses menyablon :

ane : akang kan terima jasa pembuatan film sablon juga, bagaimana sih proses pembuatan film yang akang lakukan untuk sablon ngeblok menggunakan rubber atau extender…?

akang : gini nu.. biasanya ane  pakai screen T yg agak kasar dan tentunya menggunakan Coater (bukan kartu). kalau merek obat sih pakai merek yang local aja juga bisa.. trus di tuangkan ke screen pakai coater 2x di depan (di tarik dari bawah ke atas) dan 2x di belakang (di tarik dari bawah ke atas). setelah itu keringkan.

oh iya kondisi ruangan tidak boleh ada cahaya matahari atau cahaya lampu. kecuali lampu yang sudah di tutupi oleh kertas akrilik (kalau ga salah… lupa namanya apaan…) jadi ruanganya ga gelap banget.

proses pengeringan bisa berbagai macam cara.. kebutulan kalau ane pakai oven yang gedenya kayak mobil suzuky carry (ma’lum sekali buat film bisa puluhan). jadi cuman hanya beberapa menit sudah kering..

nah setelah kering biasanya ane kasih obat apdruk lagi 2x naik hanya di depan.

ane : oh gitu ya kang… ane baru tahu tuch.. emang kenapa kang mesti 2 x naik..?

akang : karena kalau di terawang ada lobang keciiiiiill banget… jadi itu yang mesti di tutup lagi. tapi kalau di raba ga terasa… tapi kalau “ngeraba’ yang lain baru terasa.. heheheh

ane : betul kang.. lanjut kang..

akang : setalah itu lanjut seperti proses yang pertama, ane kering di oven lagi. nah..setelah kering baru ane tempel film nya ke screen dan lakukan proses penyinaran. biasanya ane pakai lampu UV atau lampu biasa yg biasa ente pakai nu… tapi dulu awalnya pakai matahari tapi sekarang dah pakai lampu UV digital karena harus ada peningkatan nu… kalau nyablon dari dulu alat nya itu-itu aja berarti ga meningkat donk.. hahahah.  waktu yang di pakai sih tergantung banyak lampu. bisa beda2.  tinggal di sesuain aja.

setelah kering biasanya ane rendem screennya kurang lebih 2 menit. setelah itu baru ane semprot pakai steam…

apdruk 1

Ane : emang dulu nyemprotnya pakai apa kang…?

akang : pakai semprotan burung.. hahaha   setelah jadi tinggal keringkan lagi. kalau cepat di lap aja pakai kain kering baru dikeringkan pakai kipas atau apalah…. yg penting kering.

setalah jadi film, barulah di cek dulu pinggiran screennya kalau masih ada lobang bisa pakai lakban atau di tutup sama sisa emulsion (obat apdruk) setelah itu pakai harter buat penguat screen.

to be countinue untuk obrolan apdruk separasi

This entry was posted in Cara menyablon and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s